William P. Sabandar, MRT Jakarta: Inovasi Transportasi saat Pandemi

Share post
Konsep besar transformasi bisnis MRT Jakarta terdiri atas tiga komponen. Yakni, beyond ridership, beyond physical mobility, dan beyond transport network. Dok.Istimewa

Direktur Utama PT MRT Jakarta (Perseroda) William P. Sabandar meyakini bahwa pandemi bisa menjadi peluang apabila organisasi dapat beradaptasi dan berinovasi.

JAKARTA, HUMASINDONESIA.ID - Meskipun, William mengakui, pandemi sangat berdampak bagi operasional bisnis MRT. Apalagi ketika itu, MRT baru beroperasi dan sedang membangun branding dan reputasi. Ketika pandemi, kata pria yang ditemui HUMAS INDONESIA secara virtual, Kamis (4/2/2021) tersebut, jumlah penumpang MRT memang mengalami kontraksi hingga 73 persen. Dari yang awalnya mencapai 100 ribu penumpang, kini hanya mencapai 27 ribu penumpang per hari.

Kondisi ini jelas mengganggu. Namun, ia meyakini setiap organisasi memiliki caranya sendiri untuk beradaptasi dan mampu bertahan di tengah krisis seperti pandemi. Pun dengan MRT Jakarta. Kuncinya, kata William, berinovasi dan bertransformasi. Insinyur yang dikenal ahli di bidang transportasi dan rekonstruksi pascabencana ini menyebutnya dengan istilah transforming business beyond normal.

Konsep besar transformasi bisnis MRT Jakarta ini terdiri atas tiga komponen. Pertama, beyond ridership. Yakni, tidak sekadar mengandalkan pendapatan bisnisnya dari hasil penjualan tiket. Melainkan dengan memanfaatkan komponen-komponen lain, seperti pendapatan dari iklan, ritel, telekomunikasi, naming rights (hak penamaan), hingga digital ticketing.

Selengkapnya Baca di E-MAGZ : EDISI 71, INDONESIA MELAWAN HOAKS

Share post

Tentang Penulis
Humas

Humas